Like and Share This Opportunity
 
 
Together We Grow

 

| Sponsor : AGUSTIN DWI ATMAWATI |
 
| Rabu, 12 Desember 2018 |
.

"Anda tidak punya pilihan... Agar berhasil di bisnis MLM dan bisa memiliki Passive Income Ratusan Juta Rupiah perbulan, sudahi mimpi anda dan mulailah bertindak agar bisnis MLM anda menjadi besar. Bukan nanti, tapi sekaranglah saat yang tepat untuk SERIUSi bisnis MLM lebih dalam lagi!!"

Join Now!!

Produk JoyBiz
- Joy Polinse
- JoyMune Max
- JoyCell Young
- Joy Razero
- Coming soon
- Coming soon
Statistik Group
. 
Member Aktif
113
. 
Menunggu
164
.
Kunjungan
9264
.
10 Member Upgrade Terbaru
.  Arief Ariyanto
No.Dist : ariefa240499

.  Junaidi
No.Dist : junaid240598
36129


.  Leni Agustina
No.Dist : leniag290891

.  Richo muslim
No.Dist : richom100183

.  Yanuar Eko Hardono
No.Dist : yanuar040112
Makassar 90242


.  Errys Wiskan
No.Dist : errysw211037

.  Putu budiari
No.Dist : niluhp13024

.  merna
No.Dist : merna260388

.  sari puspita dewi
No.Dist : saripu050356

.  prayogi sugito
No.Dist : prayog221124

.
 
 

Renungan Untuk Anda yang Sibuk.

Seperti biasa Rudi, Kepala Cabang di sebuah perusahaan swasta terkemuka di Jakarta, tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tidak seperti biasanya, Imron, putra pertamanya yang baru duduk di kelas dua SD yang membukakan pintu. Ia nampaknya sudah menunggu cukup lama.

"Kok, belum tidur?" sapa Rudi sambil mencium anaknya. Biasanya, Imron memang sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga ketika ia akan berangkat ke kantor pagi hari. Sambil membuntuti sang ayah menuju ruang keluarga, Imron menjawab, "Aku nunggu Ayah pulang. Sebab aku mau tanya berapa sih gaji Ayah?"

"Lho, tumben, kok nanya gaji Ayah? Mau minta uang lagi, ya?"

"Ah, enggak. Pengen tahu aja."

"Oke. Kamu boleh hitung sendiri. Setiap hari Ayah bekerja sekitar 10 jam, dan dibayar Rp 400.000,-. Dan setiap bulan rata-rata dihitung 25 hari kerja. Jadi, gaji Ayah dalam satu bulan berapa, hayo?"

Imron berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja belajar, sementara ayahnya melepas sepatu dan menyalakan televisi. Ketika Rudi beranjak menuju kamar untuk berganti pakaian, Imron berlari mengikutinya.

"Kalau satu hari ayah dibayar Rp 400.000,- untuk 10 jam, berarti satu jam ayah digaji Rp 40.000,- dong," katanya.

"Wah, pinter kamu. Sudah, sekarang cuci kaki, bobok," perintah Rudi.

Tetapi Imron tak beranjak. Sambil menyaksikan ayahnya berganti pakaian, Imron kembali bertanya,

"Ayah, aku boleh pinjam uang Rp 5.000,- nggak?"

"Sudah, nggak usah macam macam lagi. Buat apa minta uang malam-malam begini? Ayah capek. Dan mau mandi dulu. Tidurlah."

"Tapi, Ayah..." Kesabaran Rudi habis.

"Ayah bilang tidur!" hardiknya mengejutkan Imron. Anak kecil itu pun berbalik menuju kamarnya. Usai mandi, Rudi nampak menyesali hardikannya. Ia pun menengok Imron di kamar tidurnya. Anak kesayangannya itu belum tidur. Imron didapatinya sedang terisak-isak pelan sambil memegang uang Rp 15.000,- di tangannya.

Sambil berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu, Rudi berkata,

"Maafkan Ayah, Nak. Ayah sayang sama Imron. Buat apa sih minta uang malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok' kan bisa. Jangankan Rp 5.000,- lebih dari itu pun ayah kasih."

"Ayah, aku nggak minta uang. Aku pinjam. Nanti aku kembalikan kalau sudah menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini."

"Iya,iya, tapi buat apa?" tanya Rudi lembut.

"Aku menunggu Ayah dari jam 8. Aku mau ajak Ayah main ular tangga. Tiga puluh menit saja. Ibu sering bilang kalau waktu Ayah itu sangat berharga. Jadi, aku mau beli waktu ayah. Aku buka tabunganku, ada Rp 15.000,-. Tapi karena Ayah bilang satu jam Ayah dibayar Rp 40.000,-, maka setengah jam harus Rp 20.000,-. Duit tabunganku kurang Rp 5.000,-. Makanya aku mau pinjam Rp.5.000 dari Ayah," kata Imron polos.

Rudi terdiam. Ia kehilangan kata kata. Dipeluknya bocah kecil itu erat erat.

Saya tidak tahu apakah kisah di atas fiktif atau kisah nyata. Tapi saya tahu kebanyakan anak anak orang kantoran maupun wirausahawan saat ini memang merindukan saat saat bercengkerama dengan orang tua mereka. Saat dimana mereka tidak merasa "disingkirkan" dan diserahkan kepada suster, pembantu atau sopir. Mereka tidak butuh uang yang lebih banyak. Mereka ingin lebih dari itu. Mereka ingin merasakan sentuhan kasih sayang Ayah dan Ibunya.

Apakah hal ini berlebihan? Sebagian besar wanita karier yang nampaknya menikmati emansipasinya, diam diam menangis dalam hati ketika anak anak mereka lebih dekat dengan suster, supir, dan pembantu daripada ibu kandung mereka sendiri. Seorang wanita muda yang menduduki posisi asisten manajer sebuah bank swasta, menangis pilu ketika menceritakan bagaimana anaknya yang sakit demam tinggi tak mau dipeluk ibunya, tetapi berteriak teriak memanggil nama pembantu mereka yang sedang mudik lebaran.

Kesimpulan dari cerita tadi :

Ada dua golongan orang kaya

1. Orang yang semakin kaya, semakin tidak punya waktu (buat keluarga, dirinya sendiri) Prinsip golongan orang no. 1 ini adalah ===> ORANG bekerja untuk UANG.

2. Orang yang semakin kaya, semakin punya waktu dan menikmati kekayaan bersama keluarganya. Prinsip golongan ini ===> UANG bekerja untuk ORANG

Karena di Indonesia (khususnya di Jakarta), kita banyak melihat dan mengenal orang dari golongan no. 1 itu, maka DOGMA "Kalau mau kaya harus punya pendidikan tinggi dan bekerja keras serta mengorbankan waktu" dianggap benar. Akibatnya semakin tinggi jabatan dan kariernya, semakin sibuk dia, sehingga waktu buat keluarga dan diri sendiri tidak punya. Akibatnya bisa kita lihat, banyak eksekutif yg mudah stress dan terkena penyakit. Kaya tapi Stress dan penyakitan.

Nah... golongan ke-2 ini memang jarang terdengar. Padahal orang di golongan ini termasuk banyak di Indonesia. Mereka bisa menikmati waktunya dan kekayaannya bersama keluarga. Istilah kerennya 'FINANCIAL & TIME FREEDOM'. Punya kebebasan waktu dan uang.

Pertanyaannya : "Koq bisa...?"

Betul....karena mereka mempunyai ASET. Definisi ASET adalah : "Sesuatu (benda mati atau hidup) yg dimiliki oleh seseorang yg bisa menghasilkan nilai tanpa orang tersebut nantinya harus bekerja lagi". Bentuk ASET ada bermacam2 :

1. Deposito

2. Tanah / Emas

3. Saham / Reksadana

4. Mobil / Rumah (yg disewakan, kalau dipakai sendiri bukanlah Aset)

ASET inilah yg menjamin penghasilan kita tanpa kita harus bekerja lagi. Kita tidurpun, ASET tersebut akan menghasilkan uang buat kita. Hebat khan..?

Ada lagi bentuk ASET yaitu dgn memiliki JARINGAN Pemasar/Distribusi. Salah satunya adalah dengan bergabung di MLM JoyBiz. Kita berinvestasi di sini dalam bentuk waktu. Kita investasikan waktu kita selama 1 - 2 tahun dgn konsisten menjalankan bisnis ini di WAKTU LUANG kita. Jadi tidak mengganggu aktifitas kerja kita sehari hari. Luangkan waktu 1 - 2 jam perhari untuk menjalankan Bisnis ini. Dalam 2 tahun mendatang FINANCIAL & TIME FREEDOM akan Anda raih. Setelah itu kasus orang tua yang tidak punya waktu buat keluarganya, pasti tidak akan menghantui kita lagi.

Join Now!!

.

.
Kami ada di facebook. Silahkan FOLLOW (ikuti) facebook kami untuk mendapatkan informasi terkini tentang Bisnis JoyBiz, dan bagaimana kami SUKSES membangun jaringan secara online via sosial media.
.
.
.

 

 
.
Temukan Banyak Hal Menarik di Member Area.
Login Member Area
Username
:
Password
:

Lupa Password?

Belum Terdaftar?
Join Now!!
.

Berita Terbaru

• Tentang JoyBiz
JoyBiz adalah sebuah perusahaan Direct Selling dengan system MLM yang akan Grand Launching di awal 2019. Memiliki Marketing plan ‘next generation’ dengan konsep baru yang menggabungkan kelebihan system Binary dan Breakaway. Full payout akan di berikan perusahaan untuk Bonus MAXIMAL di awal awal pengembangan jaringan Anda walaupun hanya buka 2 kaki saja. Support system Joysys akan aktif membimbing Anda untuk memaksimalkan potensi penghasilan.

• Sukses adalah Sebuah Pilihan!!
Sukses adalah dambaan setiap orang. Tidak ada satu orangpun yang menginginkan kegagalan dalah hidupnya. Untuk mencapai prestasi kesuksesan dalam hidup Anda maka terlebih dahulu Anda harus mempunyai tujuan hidup (goal setting). Tidak adanya tujuan hidup dalam diri Anda akan menyebabkan diri Anda pasif menerima apa saja yang disodorkan oleh kehidupan kepada Anda dan biasanya hidup Anda akan menjadi sangat membosankan/tidak menggairahkan.

• Jangan Pernah Berhenti!
Sejumlah sejarahwan yakin, bahwa pidato Winston Churchill yang paling berpengaruh adalah ketika beliau berpidato di wisuda Universitas Oxford. Churchill mempersiapkan pidato ini selama berjam-jam. Dan ketika saat pidatonya tiba, Churchill hanya mengucapkan tiga kata : 'never give up' (jangan pernah berhenti).

[arsip]

.
.
Motivasi
.
.
.
.
.
.
.
.

 

 

 
.
©Copyright 2018 by. www.JoyBizNetwork.Com. Hak Cipta dilindungi Undang Undang.